Vaksin Nusantara Diklaim Cocok untuk Komorbid, Ahli Pertanyak「Baccarat play and rules」an Data

  • 时间:
  • 浏览:0

"Pertama, reBaccarat play and ruleBaccarat play and rulesslawannya itu Baccarat play and rulesDemografinya seperti apa? Apakah ada orang yang komorbid (menjadi relawan), apakah ada yang autoimun, dan rentang usia (relawan) berapa saja," kata Ahmad dihubungi Kompas.com, Rabu (17/2/2021).

"Ini kita harus tahu juga demografi dari relawan seperti apa, kok (jumlah relawan) cuma 30?" imbuh dia.

"Jadi pada waktu saya dapat amanah untuk mencari vaksin yang bisa untuk komorbid, komorbid kan berbagai macam termasuk auto immune dan sebagainya. Tentunya konsep generalized harus diubah menjadi konsep personality individual vaccination," ujar Terawan.

Seperti dilaporkan Kompas TV, Selasa (16/2/2021), Terawan yang juga merupakan inisiator mengatakan bahwa Vaksin Nusantara adalah solusi yang ditawarkan bagi pasien komorbid (penyakit penyerta).

"Lebih dari 30 orang yang diuji klinis tahap satu itu hasilnya aman dan tidak menimbulkan efek dan gejala apa pun yang membahayakan," ucap Wakil Ketua Komisi IX DPR Melki Laka Lena yang menyatakan siap menjadi relawan uji klinis fase 2 Vaksin Nusantara.

Dalam pelaksanaan uji klinis, tim peneliti Unpad pun memaparkan data yang menunjukkan bahwa dalam waktu satu bulan sudah muncul antibodi pada 100 persen relawan yang ada di kelompok yang diberi vaksin.

"Dan hasil penelitan dari antibodinya atau imunogenitas atau kemampuan untuk menghasilkan daya tahan tubuh terhadap Covid itu juga tinggi," ujar Melki.

KOMPAS.com - Mantan Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto bersama dengan Aivita Biomedical Corporation AS, Universitas Diponegoro, dan RS Kariadi Semarang, memprakarsai pembuatan Vaksin Covid-19 Nusantara.

Jika dibandingkan dengan uji klinis vaksin Sinovac yang dilakukan Bio Farma dan Universitas Padjajaran (Unpad) di Bandung, jumlah relawan yang dilibatkan adalah 1.620 orang yang dibagi menjadi dua kelompok, yakni kelompok vaksin dan kelompok plasebo.

Berkenaan dengan klaim tersebut, ahli biologi molekuler Indonesia Ahmad Utomo justru mengatakan bahwa ada pertanyaan besar tentang Vaksin Nusantara ini di kalangan ilmuwan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.

Daftarkan email

Baca juga: Jika Mutasi Virus Corona Makin Ganas, Vaksin Covid-19 Perlu Direvisi

Diberitakan Kompas.com edisi Rabu (17/2/2021), tim peneliti memaparkan Vaksin Nusantara aman untuk semua golongan, termasuk bagi warga yang memiliki komorbid dan anak-anak.